Silaban Brotherhood: Media Informasi dan Komunikasi Generasi Silaban di Internet

Pilih Topik Artikel:

Comments Posted By B TAMBUNAN

Displaying 1 To 1 Of 1 Comments


Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/jf_silaban/silaban.net/wp-includes/functions-formatting.php on line 76

Pergeseran Adat Batak Toba (bagian II)

Tanggapan Bagian Kedua
Perbandingan : (Yang bercetak miring adalah kutipan tulisan Silaban) dan yang bercetak tebal adalah kutipan dati Alkitab :

Masa Mula Dunia Diciptakan Allah (Alkitab, buku kejadian)
1:1. Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.
1:2 Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air.
Rekayasa para missionaris pertama pada orang Batak.
Ia di mula ni mulana ditompa Debata ma langit dohot tano, dungi hira na ginargaran do tano i jala songon halungonan jala holom do, rodi banua toru. Dungi manareap-reap ma hosa ni Debata di ginjang ni aek i.
Terjemahan diatas diambil dari Alkitab pertama untuk etnis batak (aksara Batak).
Missionaris menterjemahkan Allah menjadi Debata karena ada kesamaan dengan kepercayaan etnis batak yaitu Debata Mula Jadi Na Bolon. Missionaris juga menambahkan kata banua toru dengan maksud agar terkesan ada kesamaan dengan kepercayaan animisme orang batak tentang penciptaan Debata Mula Jadi Na Bolon, yaitu Banua Ginjang, Banua Tongan dan Banua Toru. Rekayasa ini juga diperkuat pada Tangiang Ale Amanami yaitu Tangiang Na Pinodahon ni Tuhan Jesus tu Angka Sisean Na dimana Hata Pamungkaan adalah Ale Amanami na di banuaginjang.

Rekayasa Lucifer tentang penciptaan yang diyakini oleh etnis batak yang masih loyal melaksanakan ritual adat batak sampai sekarang, seperti tertera dibawah ini.
1. ADAT INTI
Adat inti mencakup seluruh kehidupan yang terjadi pada penciptaan dunia oleh Debata Mulajadi Nabolon. Adat inti diberikan bersamaan dengan penciptaan. Sesudah Mulajadi Nabolon menciptakan dewa tiga serangkai yaitu Batara Guru, Bala Sori dan Bala Bulan, maka dengan segera dimamahkanlah kepada mereka undang-undang dan hukum untuk mengetahui yang baik dan yang buruk. Tatkala pada awal mula manusia pertama dicipta (ada) di dunia ini maka Mula Jadi Nabolon memeteraikan “adat” dalam diri manusia tersebut serta memeteraikan undang-undang dan hukum ke dalam hati mereka tentang yang boleh dan terlarang, yakni “terlarang” (tongka), “jangan” (unang) dan tak patut (naso jadi). Dengan demikian, Adat Inti mutlak harus dituruti dan dilaksanakan sebagai undang-undang, adat dan hukum dalam kehidupan, seperti yang ditegaskan dalam ungkapan berikut :
Adat do ugari
Sinihathon ni Mulajadi
Siradotan manipat ari
Siulahonon di siulu balang ari
artinya :
Adat adalah aturan yang ditetapkan oleh Tuhan Pencipta, yang harus dituruti sepanjang hari dan tampak dalam kehidupan (Simanjuntak, 1966)

Pelaksanaan Adat Inti tidak boleh dimufakati untuk mengobahnya dalam upacara adat karena terikat dengan norma dan aturan yang diturunkan oleh Mula Jadi Nabolon (sebelum agama mempengaruhi sikap etnis Batak Toba terhadap upacara adat).
Kalau Mula Jadi Nabolon memang adalah Tuhan Pencipta berarti adat inti mutlak adanya dan kekal maknanya sehinga tidak ada satu kekuatan agama manapun yang mampu mempengaruhi etnis Batak. Pemahaman kami terhadap pendapatan diatas adalah kontradiktif.
Dengan uraian tentang Adat Inti di atas maka kita pada saat sekarang yang masih setia melaksanakan upacara adat, kita tidak mungkin lagi (tidak mampu) melaksanakannya sesuai dengan iman berdasarkan agama yang kita anut dan inilah merupakan pergeseran pelaksanaan adat yang kita laksanakan.
Pemahaman kami pada tulisan diatas bahwa rekayasa dan manipulasi penulis terhadap pengerian Adat dimeteraikan oleh Mula Jadi Na Bolon ke dalam diri manusia, tidak konsisten dengan kita tidak mungkin lagi (tidak mampu) melaksanakannya sesuai dengan iman berdasarkan agama yang kita anut .
Tuat ma na di dolok martungkot siala gundi
Napinungka ni ompunta na parjolo
Tapa uli-uli (bukan tai huthon) sian pudi
Mencermati akan pengertian umpasa diatas maka sangat jelas bahwa konsistensi terhadap rekayasa tersebut tidak dapat dipertahankan penulis Artinya adat istiadat yang sudah diciptakan dan diturunkan nenek moyang kita terdahulu kita ikuti sambil diperbaiki (disesuaikan) dari belakang. Siapa sebenarnya yang menciptakan adat tersebut ?. Apakah Debata Mula Jadi Na Bolan yang diyakini oleh penulis sebagai Tuhan Pencipta adalah juga sama menjadi ompunta na parjolo. Kalau memang adat dimeteraikan bersamaan dengan penciptaan manusia dan menjadi bagian dari hidup manusia itu sendiri, mengapa adat itu tidak bersifat universal ?. Kita akan mendalami lagi pada tanggapan bagian ke tiga.

Comment Posted By B TAMBUNAN On 16.07.2007 @ 20:23

«« Kembali ke halaman statistik